Sunday, June 3, 2012

Memori Sepi

Bismillahirrahmanirrahim

Sollu 'alan nabiy. Hamdillah wa syukurillah.

Di sini ku teruskan langkah. Terus menggapai cita-cita melangit. Tidak terasa 7 jam lamanya bermusafir bersama angin gersang. Sungguh kenangan lalu terus menerjah. Membawa sepi sekeping hati kembali meneroka memori-memori lampau. Ya Allah ya Ilahi, rindu itu adakalanya indah dan manis tapi bersisa juga pahitnya bukan sekejap cuma tapi berbekas di hati.

Di hari permulaan...


Ku tidak mengenali. Tidak jua mengerti. Mencari-cari dan menafsir hati. Perjalanan terus bermula. Ku semakin mengorak langkah bersama bebanan indah. Berkenalan dan bersapa mesra. Dalam indah berkenalan, rupanya Allah itu Maha Adil. Diselangkannya dengan pengubat hati jiwa yang lara lantas meneguhkan lagi iman di dada bersama sabar yang terus dipasak.

Dipertemukan dengan dia : Tikah, Ct and Gee. Kalian mencorak kenangan indah dalam hidupku.

Kepada si dia yang mengerti : Farahin Ahmad. Hadirmu mengubat kedukaan di jiwa.

Hati tertaut: Sakinah Radzuan. Sometimes I do not know how to spill. Always. Barakillah.

Kehadiran kalian: Kak Umi and Kak Ira. I owe you big time kak umi. Rashes. That memory cannot be diminished. 

Persahabatan ini terus terpatri : Thirah and Fatin Nadia. Together we grown up. Indah. 

Kadang-kadang kenakalan adalah resmi tautan ukhuwwah : Midah, Epi, Peanut, Chikin. Kau ceria hati berduka. Bersama dikongsi jiwa yang terluka. Kenakalan yang memupuk jema'ah ke masjid.

Tempat ini mencatat seinfiniti kenangan yang mana mungkin dapat kulupakan. Adakalanya terdengar bisikan-bisikan indah alunan azan. Dikala senja menghampar, jiwa terus diulit pilu yang berbekas. Sungguh ia destinasi sepi yang berkata. Ingin kuluah, ingin kulontar. Ustaz Azlan. Juma'at. Zikir Munajat. Gotong-royong. Allahumma inni 'auzubika minal hammi wal hazan. Ingin sekali kujejakkan langkah ke sini.


Di sini persahabatan tertaut. Di sini si dia memujuk. Di sini perkenalan terbina. Bangunan ini mungkin nampak lesu. Sekadar bangunan tembok batu. Tapi di sinilah dzouq ukhuwwah fillah terjalin. Maha Suci Allah yang mempertemukan mereka di sini.

Syahidah. Kunjunganmu ke bumi seberang merungkai sebuah kerinduan. Jazakillah kheir. Cik Dal, Tiha, Iqa, Teha, Fiza, Sakinah dan sebagainya. Kalian terlalu bermakna dalam hidupku.

MTD...
Sukar untuk kugambarkan dirimu. Di sini kubelajar. Terus mengorak langkah mengangkat wahdah islamiyyah. Al islamu yu'la wa la yu'la 'alaih.

MTD dan Masjid Khulafa' Ar-Rasyidin,
Kau temukan aku dengan insan ini Ya Rabbul Izzati.
Nihal : Di saat kujatuh kau menerpa. Peristiwa itu kembali berlayar. Menitis air mata tatkala terpaut ikatan mahabbah.

Persahabatan yang sejati akan membawa kerinduan yang abadi. Ma'akum najah fid dunya wal akhirah ya ashabal kirom..

Orang yang rugi ialah orang yang tidak memperoleh sahabat…
dan yang paling rugi ialah yang ditinggalkan oleh sahabat
Sesungguhnya persahabatan itu lebih unggul daripada percintaan
Tanpa persahabatan, percintaan akan berakhir
Tetapi tanpa percintaan, sahabat boleh kekal
Oleh itu, hargailah persahabatan yang terjalin
Kerana sahabat mewakili suatu kekuatan
Sahabat yang paling baik adalah
Diri kita yang sendiri tahu menilai setiap apa yang kita lakukan
Hadiah yang beharga dalam erti kata sahabat yang sebenar
Adalah memberi yang terbaik dari diri anda sendiri
Bergaullah dengan manusia sebaiknya
Sehingga kalau kamu mati mereka tangisi
Dan kalau hidup mereka selalu merindui kamu
Yang indah itu pertemuan
Yang manis itu kemsesraan
Yang pahit itu perpisahan
Yang tinggal hanyalah kenangan
Secebis halawah buatmu teman.



Hati yang merintih sepi. Puputan bayu meninggalkan seribu gundah bersama memori-memori silam. Mutiara itu jatuh buat kian kalinya. Biarkan. Bicaraku tidak indah. Tidak juga kupandai bermadah. Apa yang kuharapkan ukhuwwah yang terjalin itu tak terkubur lesu di ingatan.

Kepada yang mencari FB, di sini ingin ku khabarkan. Tidak pernah kumemilikinya melainkan sebuah Sonny Ericsson sebagai penyambung ikatan. Ku memohon seinfiniti kemaafan andai kehadiran mesej-mesejku mengganggu kalian. Terima kasih teman.

Wallahua'lam.

3 comments:

Farahin Ahmad said...

:'( pesal sedih sgt mut.

Bintu Ajmal said...

kenangan.. ^^

Jurnal Marhaen said...

Kenangan KMK.. adik2 MTD, sapa yang media?.. meh sambung generasi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...